Perkedel

Saturday, August 28, 2010
Sejak ketauan punya tekanan darah yang cukup tinggi, karena da masuk kategori pre-hipertensi and kadang2 masuk hipertensi kategori 1, jadi g sekarang masak sendiri. Jadi makanan yang masuk, kadar garamnya sudah sesuai takaran yang seharusnya diperbolehkan dalam 1 hari.

Awalnya ga enak banget si, soalnya g dulu itu pecinta asin.. jadi klo makanan ga asin, g ga bisa makan. Dan sekarang g harus masak dengan kadar garam yang rendaahhhh banget. 1 sendok teh itu buat dibagi beberapa masakan, lom lagi klo pake kecap ato saos tiram, brati garemnya harus dikurangi lagi, karena 1 hari cuma boleh 1 sendok teh untuk asupan garamnya.

Jadinya klo masak, g ga perna cicipin dulu, biar ga tergoda untuk tambahin garam lagi dan lagi sampe lidahku g bilang OK.. Jadinya klo masak, pas uda mo selesai baru g kasi garam, tus diaduk2 dikit, tus angkat..

Oya, untuk menyiasati biar rasa makanannya ga hambar2 banget, g banyakin bawang putih & bawang merah, jadi agak lebih ada rasanya deh heheh.. Lalu, jangan lupa makan pisang, tapi ga boleh lebih dari 2 buah sehari, untung melawan natrium dalam darah (g baca di internet begitu katanya..)

Tapi belakangan, setelah sekitar 2 mingguan ini g masak, lidah g uda mulai adaptasi. Uda mulai bisa merasakan enak buat makanan2 yang rendah garam. Tapi tekanan darah g masi belum normal ne, masi pre-hipertensi.

Oya, awal2 kena hipertensi, g uda masak tapi belom untuk semua makanan, cuma untuk makan malam g masak sendiri. Tapi setelah 2 minggu yang lalu tekanan darah g naek cukup lumayan, gara2 sabtu minggu nya g makan di luar jadi ga terjaga kadar garam yang masuk, akhirnya g mulai masak sendiri untuk semua makanan, siang dan malem. Klo pagi, g makan wheat bread pake sele, sele nya pun musti milih yang ga pake natrium buat pengawetnya.. haisshh.. susah ya :p

Tapi berhubung g itu ga gitu pinter masak, jadi g cuma masak tumis2an aja. Minyaknya pake minyak jagung yang low colesterol. Karena klo pake minyak biasa walo kadar garam terjaga, tapi kolesterolnya naek, ya sama aja deh..

Oya, sekitar bulan maret 2010, g cek darah, ternyata kadar kolesterol (LDL) g di atas normal loh.. agak heran juga si, abis kan g kurus kering ga ada lemak gini, eh, bisa2nya kolesterol di atas normal huhuhu.. Mungkin juga karena faktor kolesterol ini yang bikin tekanan darah g tinggi, ditambah g suka banget makan asin ya..

Hari ini, tekanan darah g cukup lumayan, agak turun dikit. Tekanan atasnya 135, tekanan bawahnya yang masi agak tinggi, 95. Padahal dulu tekanan g ga perna di atas 120/80 loh huhuhu...

Lalu setelah g bosan makan tumis2an, hari ini g masak kuah, yaitu oyong aduk telur. Ternyata masak tumis, lebih ada rasanya dibanding masak kuah neh hahah.. oyong g bener2 adem banget rasanya tadi pas g coba makan, padahal dengan kadar garam lebih dikit dari biasa g buat tumis2an. Cuma mungkin karena kuah jadi emang garemnya lebih ga berasa kali ya..

Dan, selain oyong, tadi barusan g pertama kalinya nyobain buat perkedel hahaha.. Yes, selama ini g belom pernah buat perkedel. Jadi tadi pagi g sempet tanya2 dulu ke San2, cara bikin perkedel, tus minta ditemenin dia beli daging sapinya karena g ga berani pake kornet kaya dia.

And, sore2 tadi g buat de perkedel. And hasilnya2, bener2 tidak sempurna hahah.. ada yang pecah 1 tadi pas g goreng. Tus perkedel g, kentangnya ga halus, tus daging, bawang putih & merahnya kebanyakan, tus tadi pas goreng, agak kelamaan dikit, jadi agak gosong2 dikit gitu hahah.. tapi, karena g first-timer jadi ya g maklumin de klo hasilnya ga sempurna.. yang penting enak lah buat lidah g hahaha..

Ya uda de, g uda laper and ga sabar mo makan perkedel buatan g dulu ya heheh.. Berikut g kasi sneak-peak perkedel hasil buatan g heheh :D enjoy everyone.. *maap ya buat yang puasa, tapi g postingnya pas uda buka puasa kok heheh :D*


My first ever self-made PERKEDEL.. hmm yummy =p



 
posted by Me at 6:20 PM, | 3 comments

Some1

Friday, August 27, 2010
Hehe.. g tadi baca2 blognya si Irwan, waktu dulu dia masi pdkt ma g, jadi rajin ngeblog tapi sekarang uda ga pernah diisi lagi huahh.. padahal klo g baca2, bahasa tulisan blog dia lebih enak dibaca daripada bahasa tulisan blog g.. Yang g rasa kadang2 bertele2 ato sok gimana gitu.. haha..

Nah, berikut g pengen tampilin salah satu post dia yang g paling suka :D ya buat kenang2an aja, sapa tau ntar klo dia uda ga pengen nge-blog lagi tus ditutup kan jadi ilang post nya, jadi g taro di sini de.. moga g ga tutup blog de hahah..

Judulnya "Some1"

'Some1' itu wanita..*yah iy lah masa yah iy dong.. :p*
'Some1' itu tidak begitu tinggi..*pizzz :p*
'Some1' itu pinter *soalnya udah S2 sih..*
'Some1' itu krg pd sm 1 bgn dari kerjaannya..*Ganbatte yoo!!*
'Some1' itu setia *Amin..*
'Some1' itu pelupa..*Sakit loh rasanya di lupakan.. :p*
'Some1' itu milanisti *msh berjuang memindahkan haluan ke 'item putih' :p*
'Some1' itu religius *Tetap lah setia hingga 'garis finish'.. :)*
'Some1' itu bandeeeeeel *Pdhl da d ksh notes tapi di cuekin..hiks2*
'Some1' itu cute *=x*
'Some1' itu aslinya males *Mls mandi n mls bgn pagi :p*
'Some1' itu friendly *temennya aj byk gt..:p*
'Some1' itu kerja di B*nus *Slh satu yg bkn g ga nysl kul di B*nus neh*
'Some1' itu 'aneh' *Banyaaaak gt kebiasaan yg 'aneh2' :p*

Siapakan 'Some1' itu??

Hehe.. begitulah isi post yang paling g suka.. *ya iyalahh.. tentang g gitu post nya hahaha.. masih aja tetep sok gimana gitu g ya :)) hahahah.. yah maklumlah, orang narsis, susah la ya klo ga begini :p*
 
posted by Me at 9:57 PM, | 8 comments

8 x 3 = 23

Friday, August 20, 2010
Perna denger kata2 ini ? "8 x 3 = 23", klo ga salah inget, pendeta yang kotbah di gereja g bilang ada dibuat buku. Mungkin ada yang da perna denger, ada yang belom.. G mau berbagi aja si tentang cerita ini di sini, buat yang belom perna denger, dan mungkin beberapa pandangan yang disampaikan oleh pendeta g itu..

Jadi ceritanya begini :

Suatu hari ada 2 orang sedang ngobrol. Yang pertama namanya si A, orangnya pinter, sedangkan yang kedua namanya si B, orangnya kurang pinter. Dan seperti inilah percakapan di antara mereka :

B : "eh.. kalo lu pinter, coba g tanya, brapa hasilnya 8 x 3 ?"
A : "ahhh.. kalo itu mah, semua orang juga tau kali.."
B : "ya berapa dunks.."
A : "8 x 3 ya 24"
B : "salah tauu.. "
A : *bengong* "eh.. kok salah ?"
B : "iya, 8 x 3 itu bukan 24 tapi 23" *sambil senyum senang.. karena bisa salahin orang pinter*
A : "eh.. mana bisa 23.. di mana2 juga namanya 8 x 3 itu ya 24, itu uda ilmu pasti, ga mungkin berubah.." *tambah bengong..*
B : "yah.. ga percaya dia.. klo kamu ga percaya, ayo kita tanya Guru kita yang pinter itu.. pasti dia bilang 23.. klo dia ga bilang 23, g potong leher g."
A : "ah lu.. gituan aja pake potong leher.. ga usa laa.."
B : "gaa.. pokoknya klo dia bilang g salah, 8 x 3 bukan 23, g potong leher g."
A : "ya terserah lu la.. yok kita tanya sama Guru.."

Lalu mereka berdua pun pergi ke rumah Guru mereka yang tersohor pintar dan bijaksana itu. Sesampainya di rumah Guru, si A menceritakan kepada si Guru mengenai perdebatannya dengan si B tentang brapakah 8 x 3, dan apa yang akan dilakukan si B jika ternyata dia salah. Lalu Guru merekapun akhirnya memberikan jawaban.

Pas sampe situ, g pikir si Guru pasti kasi jawaban yang bener dunks ya. Kan dia Guru pinter gitu ya, masa jawabannya salah..

Lalu, Gurupun menjawab..

A : "Jadi Guru, berapa 8 x 3 ? 24 kan ya"
B : "23 kan ya Guru.."
G : "8 x 3 adalah....... 23"

Wogh.. kok Gurunya ikutan oon ya.. pikir g hahaha.. Dan ceritapun berlanjut..

B : "Tuh kan A, g bilang juga apa.. 8 x 3 itu 23.. lu si dari tadi ga percaya sama g."
A : "Ah.. kok bisa si.." *bengong sebengong2nya.. sama kaya g yang bengong waktu denger kalimat si Guru*
B : "Kan Guru uda bilang klo g bener.. Dah ah, g mo balik.. "

Lalu B pun pulang ke rumah dengan hati gembira penuh kemenangan. Jarang2 bener dia menang pinter dari si A, bahkan sang Guru sendiri yang membenarkan jawaban dia.. Karena si A ga puas, maka setelah B pulang, si A tanya lagi ke Guru..

A : "Guru.. kok bisa 23, kan nih Guru.. 8 x 3 tu kan 8 + 8 + 8 sama dengan 24, kok bisa jadi 23 si? Gimana si Guru.."
G : "Jadi gini.. bener kok kamu klo 8 x 3 itu 24, bukan 23"
A : "Lah tus, kenapa tadi Guru bilang 23?"
G : "Gini.. klo tadi aku bilang 24, menurut kamu apa yang akan terjadi?"
A : "Ga tau.. memang apa yang terjadi ?"
G : "Klo tadi aku bilang 24, si B akan potong leher.. dengan tadi aku bilang 23, aku menyelamatkan 1 nyawa.. si B ga akan perlu potong leher hanya untuk hal yang sepele."

Sampe sini, g baru ngeh, kenapa Guru itu ga kasih tau yang bener, tapi sengaja ngasi yang salah untuk membenarkan si B. Semacam white lies gitu, berbohong demi kebaikan.

Tapi setelah itu, pendeta nya bilang gini. "Memang, si Guru menyelamatkan 1 nyawa si B, saat dia bilang 8 x 3 itu 23. Tapi apakah dia berpikir, bahwa dengan dia membenarkan si B, si B akan percaya seterusnya bahwa 8 x 3 itu 23. B akan memberitahukan ke semua keturunannya bahwa 8 x 3 itu 23. Sampai akhirnya semua keturunan B akan punya kepercayaan yang salah kaprah tentang 8 x 3. Menurut anda apakah kebenaran harus dikorbankan untuk menyelamatkan nyawa 1 orang, tapi mungkin membahayakan nyawa banyak orang nantinya.."

Hmm.. bener juga ya, seperti dulu g juga perna tulis, bahwa kebenaran itu semenyakitkan apapun harus tetap disampaikan. Yang benar tetap benar, yang salah tetap salah. Ga bisa hanya untuk alasan sesaat, kebenaran dibilang salah, yang salah dibilang benar.. Untuk sesaat mungkin terlihat itu baik, tapi tetap itu tidak benar. Dan ketidakbenaran memiliki efek ke belakang yang lebih buruk dibanding kebenaran yang harus disampaikan walopun mungkin menyakitkan.

Terutama jika yang bicara adalah orang yang dikenal punya kepandaian lebih yang dipercaya oleh orang banyak. Karena itu, berhati2lah dengan ucapan kita, terutama pada orang yang sangat mempercayai kita, jangan pernah membenarkan yang salah dan menyalahkan yang benar.

Akhir kata, seperti ada tertulis :

"Jika ya, hendaklah kamu katakan: ya, jika tidak, hendaklah kamu katakan: tidak. Apa yang lebih dari pada itu berasal dari si jahat." (Matius 5 : 37)

Labels: ,

 
posted by Me at 6:17 PM, | 4 comments

Hipertensi

Thursday, August 19, 2010
Dulu g kan perna posting tentang Hipotensi yang g alami. Waktu itu tersiksa banget klo lagi rendah2nya tekanan darah, sampe pengen dicopot kepalanya jadi ga pusing lagi. Tapi.. ternyata oh ternyataa... tepatnya sejak bulan April, g resmi terserang Hipertensi hoho..

Awalnya g ga kepikiran sama sekali klo tekanan darah g tinggi. Waktu itu pagi2, g ngerasa pusing, jadi g ijin ga masuk kerja. G tiduran aja di kost, sekalian menikmati kost baru, waktu itu baru pindahan kost baru. Waktu mo pegi beli makan, pas berdiri g ngerasa kaya orang mabok gitu.. sakit kepala, mual dll.. pokoknya bener2 kaya orang mabok kendaraan..

G pikir masuk angin biasa, abis tu g jadinya nitip makanan sama temen g. Untung temen g baek, jadi dibeliin makanan de. Tus abis makan muntah, uda kaya orang hamil de g waktu itu.. tapi hamil dari mana ahahah.. tus tiap g liat monitor laptop g, kan bosen ya tiduran terus, jadi g nyalain laptop, eh.. malah tambah puyeng..

Keadaan itu berlangsung sampai 3 hari.. G masih ga tau, g sakit apa.. tapi mulai bingung, klo masuk angin kok ga sembuh2, biasanya 1 hari juga sembuh. Akhirnya hari itu g ditelpon sama cc g. Tus dia bilang, coba cek tensi, sapa tau tekanan darah rendahnya kumat.. Hmm.. betul juga ya, bisa jadi tekanan darah g rendah lagi, sampe kliyengan begini.. Ya uda, g putusin ke kampus aja, karena biasanya g tensi di Klinik Kampus, jadi ada catetannya di klinik.. terakhir g tensi 120/80 (normal)

Akhirnya siang itu, g putusin ke kampus. Walo masi kliyengan, tapi karena mo cek tensi, jadi ya dipaksain de ke kampus, sambil ditemenin temen g. Begitu sampe kampus, langsung ke klinik. Langsung bilang ma Susternya klo mo cek tensi. Suster langsung siapin alatnya and siap2 mo ukur tensi g.

Setelah dililitkan alat tensinya di lengan g, tus stetoskop dideketin ke lengan g, tus dipencet2la itu alat sama susternya buat ngukur tensi g. Hasil pertama da ada, Suster terlihat tidak yakin, lalu diulang sekali lagi.. Hasil kedua muncul.. si Suster bingung.. diulang sekali lagi.. Hasil ketiga muncul.. akhirnya dia ngomong.. "Kok tinggi banget ya.." G bingung dan tampang tak percayaa.. g tanya "brapa emang Sus ?" G pikir kan mungkin tinggi itu 130/90 gitu..

Ternyata eh ternyata... kata Suster nya 150/100.. whhhhhhhhhhaatttttttttt... tinggi bener, sampe keder g dengernya.. Ga salah tu alat? jangan2 alatnya uda rusak kali, kan uda lama.. Akhirnya, untuk ngecek alatnya rusak ato ga, temen g diukur juga tensinya, and hasilnya.... bener.. ga rusak itu alat..

Wadaw.. lha kok tinggi begini, padahal biasanya malah rendah gitu.. Jadinya si Suster bilang ke g, mungkin karena abis jalan kaki dari kost ke sini, jadi masih tinggi, coba tiduran dulu d 15 menit.. abis itu ntar ukur lagi. Akhirnya g tiduran di bed nya klinik.. Setelah 15 menit berlalu, si Suster bilang, 5 menit lagi de..

Akhirnya 5 menit berlalu, dan diukur lagi lah tensi g.. Hasil pertama.. cuma turun dikit yang atas, jadi 145/100. Coba ukur sekali lagi, dan tidak berubah.. Woghhhh.. mampuik de g, gimana caranya tensi g bisa setinggi itu ??? huaa... tambah puyeng.. Akhirnya dikasi obat buat nurunin tensi.. and besoknya musti dateng lagi buat cek tensi setelah minum obat..

Untungnya abis minum obat, tensinya uda turun jadi 130/90, walo masi cukup tinggi, tapi kata Susternya uda ga usa minum obat lagi. Tus sama satu temen g, dikasi suru minum Squallen gitu de tiap hari, buat bantu lancarin aliran darah..

Sejak itu g jadi harus jaga makanan. Uda ga bisa de g makan telor asin, terasi, teri asin, dll de yang kadar garamnya berlebih.. Hikssss.... padahal g itu doyan banget sama yang asin2 huhuhu.. Selain jaga makan, juga minum squallen.. mustinya harus olah raga juga, jadi g naek sepeda, sedikit membantu si.. sejak itu tekanan darah g di sekitar 130/90..

Bahkan 2 minggu lalu sempat normal 120/70, seneng banget g.. Mungkin karena itu, g jadi agak loose diet garamnya.. eh.. Senin kemarin g cek, tekanan g tinggi lagi.. oh nooo.. jadi 140/100 lagi hiks hiks.. Akhirnya sekarang g putusin untuk masak sendiri, bener2 mengurangi garam.. jadi klo masak, g pake salah satu, saus tiram ato garam.. klo da pake saus tiram, ga pake garem lagi, itu pun saus tiramnya cuma se-crot-an, ga banyak2.. tus klo pake garem cuma se-cuprit and ga pake yang laen2 lagi..

Huaahh.. bener2 menderita ne klo tekanan darah tinggi.. ternyata mendingan tekanan darah rendah de, walopun sakit kepala tapi ga ketakutan begini. Sekarang g takut ne, klo kepala da berasa berat2 dikit gitu, uda parno aja klo tekanan naek lagi huhuu..

Tus mulai minggu depan rencananya g mo mulai rutin renang, biar olah raganya bisa lebih banyak, soalnya naik sepeda bolak balik kost-kampus masih kurang efeknya buat nurunin tekanan darah..

Huhuhu.. sedihnya ya punya tekanan darah tinggi.. pesen g, kalian2 yang belom mengalami, jagalah kesehatan kalian baek.. makan makanan yang bener, dijaga makanannya and jangan terlalu banyak garam.. ga enak bener de klo da kena darah tinggi.. hidup penuh was was.. ga enak, ga bisa menikmati hidup dengan bebas lagi..

So jaga lah kesehatan yang uda dikasi Tuhan dengan baik.. OK :)

Labels: ,

 
posted by Me at 8:26 PM, | 4 comments

Help ?

Wednesday, August 18, 2010
Uda lama g ga bete sama orang ini *anggep namanya B*, hari ini g jadi bete lagi sama dia. G pikir dia sudah berubah gitu ya, jadi ga bikin bete2 orang lagi.. Kenapa tiba2 hari ini jadi bikin g sebel banget ya.. Ceritanya gini :

Kondisi kerjaan g : Lagi padet2nya kerjaan, karena ada dateline nanti tanggal 20 Agustus, sedangkan kerjaan g masi banyak yang perlu dibenerin sebelum tanggal itu. Lalu ada kerjaan lain yang harus disiapkan juga menjelang masuk kuliah dan sebelum libur Lebaran.

Lalu, tadi sore waktu g lagi sibuk ngurusin kerjaan yang dateline tanggal 20 Agustus itu, tiba2 ada pertanyaan dari si B :

B : Mot, klo mo ngerjain yang bagian ini gimana ?
G : Gampang kok, tinggal minta data aja ke bagian C tus kirim lagi ke bagian A
B : Ohh.. kamu bisa bantu minta data sama kirim ke A ga ?
G : Ga bisa ne.. lagi banyak kerjaan..
B : Hmm.. gimana klo kirim ke A nya aja ?
G : *pasang muka pokoknya ga bisa.. sibuk banget..*
B : Kan kamu yang kenal sama bagian A, jadi lebih cepet dikerjainnya klo kamu yang kirim.
G : Ya makanya kerjain ndiri, biar kenal.. jadi laen kali klo mo kirim2 juga cepet dikerjainnya.
B : *diem aja*
G : B, g minta data yang kemarin diupdate dunks, mo kirim2 ke temen2 ne..
B : Tar.. g lagi sibuk *dengan nada ngeledek g, karena tadi g ga mau bantu dengan alasan sibuk*
G : Ya uda, ga usa kirim, g benerin sendiri yang di tempat g..

G juga tau dia ngomong yang sibuk itu cuma ngeledek ato cuma becanda. Cuma kok kesannya picik banget gitu loh pake ngebales begitu. Orang kok ga bisa liat kondisi ya, orang ga bisa bantu bukan karena ga mau bantu kok diperlakukan kaya gitu.

Klo kondisi g lagi ga banyak kerjaan juga g pasti mau bantu kok, apalagi buat tujuan dan kebaikan bersama. Ini aja g bisa sempet pipis *klo kaya kata2 temen g* aja uda bagus. Dari pagi sampe g lembur2 sampe malem2, masih kerjain kerjaan sendiri, gimana g mau bantuin orang lain. Sedangkan kerjaan g ga bisa dibantu orang lain, apa ya g musti korbanin kerjaan g, supaya g bisa bantuin dia ? Yang punya kerjaan aja ga mau korbanin waktu luangnya buat lembur, kenapa g yang uda lembur2 masi juga dianggap ga mau bantu.. sebelllllllllll banget d g hari ini...

Bener2 ga abis pikir sama tu orang hari ini.. BENER-BENER PICIK banget pikirannya klo sampe dia mikir g ga mau bantu bukan karena ga bisa bantu..

Labels: ,

 
posted by Me at 8:52 PM, | 6 comments